Tentang Mereka

Daftar isi [Tampil]
Hidup di Smansa, membuat gue ngerti apa itu sayang sahabat, hidup di lingkungan ini, gue ngerti kalau friends forever itu bukan cuma basabasi anak gh4o3L aja, hidup di sini, gue ngerti....arti uhibbukifillah....
***

Sayang banget, mungkin kalian bisa aja menganggap gue gila, kalau gue emang sayaang banget sama temen gue satu ini! Gue paling seneng kalau ngeliat dia ngoceh, melakukan hal-hal gilanya, gue ngerasa punya ade (walaupun gue gatau wanita satu ini mau apa ngga dianggep ade sama gue)
Suka konyol kalau berulang kali baca bio twitternya : My thoughts, my mouth; Be careful
Kata-katanya yang dalam serius pun mungkin ada humor, dan dalam humornya pun bisa aja menjadi tiba-tiba serius. Terlebih surat singkat di facebook itu, curhat ringan sama dia pun adaaa aja great-quote-nya. Dan gue ga ngerti lagi soal kesamaan-pikiran! sering banget apa yang gue pikir dan rasa, sama kaya apa yang dia pikir dan rasa. Dan seketika gue cuma bisa ketawa, pemikiran gue bisa sama ternyata dgn si ahli matematika satu ini! hahahaha :D

Terketuk mengutip kalimat ini
sayang arin selalu kok.
banyak yang sayang sama lu,

sampe kadang2 gw iri hahahaha

Demi apa gue di-iri-in sama seorang yang temennya dimana-mana? Demi apa gue di-iri-in sama seorang yang dibilang serba bisa? Demi apa gue di-iri-in sama orang yang kalau gue disuruh cari orang hebat, dialah yang pertama gue cari? Demi apa gue di-iri-in sama orang mandiri yang kelewat mandiri?
hahahaha, entah mau ketawa atau terharu, yang jelas gue sayang banget sama Atika Almira!

Thanks a lot Tik, kalau ga di Smansa, dan ga di lingkungan ini, mungkin gue ga nemu tuh orang yang belum sampai masa depannya aja udah terlihat sukses (:p) (exaggeration)
Tetaplah jadi penampar terhandal ya, tangan lu paling ampuh sepertinya :p


***

Orang kedua, ga kalah berkesannya buat gue....
Chairmate yang entah sudah merasa sesakit apa duduk sama orang yang cuek kalau udah pelajaran, entah sudah merasa sebete apa duduk sama orang yang lupa lingkungan kalau udah belajar, entah sudah merasa sesebel apa duduk sama orang yang ambisius soal tempat itu...
tapi dia tunjukkan sakitnya dia dengan ikut sama-sama 'cuek' untuk belajar, dia tunjukkan betenya dia dengan ikut sama-sama inget belajar, dan dia tunjukkan kalau dia pun mau di tempat itu...
Kursi kuliah dokter, sisakan 2 kursi untuk kami, Rabb :')

Dan untuk beberapa hari terakhir ini, maafkan gue yang tega mencari "tertawa" di atas lelucon satu itu, maafkan gue yang tega mencari "kesenangan" yang sebenarnya itu tidak perlu, dan maafin atas kejahilan teman sebangkumu ini, Novi Andareswari :'( hehehe semua gue lakukan karena gue seneng main sama Novi, seneng ada bersama Novi.
Soal menunggu itu... gue rasa Novi sudah semakin pintar soal ilmu menunggu (:p) Gue seneng akhir-akhir ini sering melihat Novi seneng, toh sesuai saran kan? Let it flow... mungkin sekarang bertukar masa, bagian masa-nya gue yang galau #plak
Terima kasih Novi, karena selalu ada, apalagi telinganya. Mungkin bosan mendengar, tapi gue ga bosen cerita #plak intinya, sayang banget sama partner dokter satu ini :D


***

Soal orang ketiga ini, emang paling bikin ga ngerti, dalam diamnya aja, bisa bikin gue nangis. (another exaggeration) Hahaha, tanpa cerita pun, kalau udah ketemu dia, gue nangis dulu, baru cerita, atau ga cerita sama sekali yang penting nangis dulu. (#donttrythisathome)
Temen dewasa gue satu ini paling susah nangis, tapi senengnya memendam, beda banget sama gue, gampang banget ngungkapin perasaan. Entah sedalam apa yang dia rasakan kalau dia lagi sedih, cuma emang jarang banget nangis, tapi bukan berarti yg jarang nangis itu yang paling ga sedih kan? dari Natan Sagari Maris, gue belajar jadi orang yang ga cengeng. :)
Terima kasih untuk terus ada, bosen kali ya ini udah tahun kelima kita berteman hahaha, tapi emang Natan itu sosok temen terdewasa, jadi kalau belajar dewasa ke dia aja (promosi)

Dan... untuk 7 Maret 2011, terima kasih sudah "menemani" teman galaumu. Diajak nemenin Natan les lukis, eeeh dia malah gambar orang galau naik kuda -__- (check di posting lain tentang ini) makin galau deh yang nemenin dia les :p haha gapapa, tetap menghibur, dan itu berhasil membuat gue tertarik melukis (-___-)
Sayang si Mbok Natan selalu :D


***

dan terakhir, tapi bukan berarti paling akhir, si orang kuat, semangat, bersahabat! (yel-yel mode on) Yap, Bathriq 'Macho' Fatma Intifada Bathriq Fatma Intifada. Yang katanya orang-orang sih paling anti deh sama galau hati hihi ya ga Bath? gatau deh sekarang :p partner yang asik dan mengingatkan gue kalau gue ga boleh manja! si notulen abadi yang mandiri :) Si calon arsitek sama kaya ceirmetnya, Tika. Gue sayang dia! Bathriq itu apa adanya, dan bisa jadi seorang yg sangat menghibur gue, melupakan apa yang seharusnya gue lupakan, dia bantu dengan caranya sendiri. Entah memasangkan telinganya, entah mengeluarkan leluconnya, pokoknya, she's a good entertainer :D Gue juga belajar menjadi seorang yg kuat dari dia. Toh memang masih banyak yg lebih penting kan Bath, dari sekedar........? :) Dan kekuatan Bathriq ga cuma dari machonya (:P) tapi dari kesabarannya :) menunjukkan kalau emang dia ga suka, dia terus terang, kalau dia suka, dia pun bilang. (konteks sukanya apa dulu nih) Tapi dia juga penyembunyi handal! :p Seneng fudul gasuka difudulin hahaha, gue sayang si bathriq yg sederhana :D


***

Rabb, sayangilah mereka, kuatkan setiap langkah mereka, langkah dalam mencari cita mereka, langkah dalam mencari ridho-Mu, jadikan mereka sebaik-baiknya wanita, wanita yang berjuang untuk jalan-Mu, Rabb, amin.

3 comments

  1. hahaha kok gue pengen ketawa sih? well maafin ya gue suka ketawa kalo lu cerita apapun bahkan saat lu nangis pun gue suka ketawa hahaha abisnya lucu :P
    btw, kok disitu gue disebutnya sebagai 'orang ketiga'? kayak apaan aja -,- #abaikan
    terus knp gue jadi mbok? --__--
  2. hahaha tan gw juga suka gitu. orang nangis gw malah ketawa. atau bahkan malah ngelawak, garing lagi --a hahaha maafin ya rin :p

    tapi... gw sangat amazed ditulis di sini. ah terbang terus nih dari kemarin #plak
    well, i do adore you too.

    dipikir2 otak kita lucu juga. tanpa ngomong pun bisa tiba2 ketawa dengan maksud yang sama. tanpa bilang pun lu bisa ngelakuin apa yang gw pengen minta tolong/nyaranin ke lu. ini super duper aneh bin ajaib. subhanallah...

    dan, otak gw juga sepertinya terlalu random untuk bisa stay dalam humor/keseriusan. jadinya serba campur aduk dan ngaco terus suka konslet

    ah, ya. kata seseorang tidak baik tampar2an huahahaha ;) well, best friends are the ones who tell you first which ones the wrong are

    and... still,
    I LOVE YOU

    nb: I consider those people above as the ones I love too :)
  3. @natan :
    hahaha that's your way :p gapapa, lu ketawa saat gue nangis, bisa menghibur gue kok, gue kan kadang jadi ikut ketawa kan ya?hahahaha dasar emg orang ketiga (???) #abaikan juga
    thanks muah :*



    @atikalmira :
    ahahahahha :D iyaaaaaa, gue baca komen lu bagian
    "dipikir-pikir otak kita lucu juga. tanpa ngomong pun bisa tiba2 ketawa dengan maksud yang sama." kok kocak juga yaaaaaaa aaah konyol serasa satu otak, :p memang subhanallah :D
    sekali lagi, terima kasiiiiih :*