Tentang Ayah dan Pesannya

Daftar isi [Tampil]
Kalau sampai waktu malam, semua jiwa di rumah gw udah tidur dengan nyenyak dan ga peduli sama kesibukan gw sendiri di depan laptop gw tercinta. TV masih menyala buat jadi temen gw yang sendirian mulai dari jam 21.00 ke atas. Ya, karena pelajaran telah usai, dan gw kembali senang dengan tidur lebih malem dari biasanya, jadi gw selalu tidur paling terakhir, sekalian nunggu bokap pulang kerja yang biasanya sekitar jam 23.00, hmm kurang keras apa beliau bekerja? ckckck, sampe inget dulu nyokap pernah bilang, "Yah rin, namanya juga Bapak, kayak gatau aja Bapakmu gila kerja."

Ya gila kerja. Entah gimana cara beliau menjaga kesehatannya karena ya tiap pagi berangkat sebelum matahari benar-benar terbit dan pulang tengah malem gini. Rabb, beliau hamba-Mu yang memang berusaha keras memenuhi kewajibannya menafkahi kami, jagalah ia selalu...

Terlepas dari pekerjaannya yang ga mungkin kalau ga melelahkan itu, gw pengen cerita tentang 3 pesannya yang sampai sekarang selalu gw jadiin panutan. 3 pesan itu yang paling bisa bikin gw malu sama diri gw sendiri.


"Orang yang suka kerja keras, hatinya ga akan keras, malah yang ga pernah ngerasa kerja keras, hatinya bisa jadi keras."
Ok, gw akui, bokap gw bukan tipe orang yang seneng berkoar kata-kata bijak, bukan tipenya sama sekali. Cuma, itu teori hidupnya. Inget waktu gw diceritain masa-masa beliau sekolah, yang kalau anak sekarang itu pulang sekolah-istirahat-les tambahan-main, kalau beliau dulu harus bantu nenek gw buat jualan kacang. Kalian tau? Gw miris dengernya. dan itu ga se-jam dua-jam, saking sayangnya beliau sama nenek gw, beliau ga akan pulang kalau dagangannya ga habis. Terus kapan belajarnya? Jam 3 pagi, di saat orang-orang tidur, beliau beralasan ya itulah waktu terkondusif untuk bisa konsentrasi sama pelajaran.

Dan dari cerita itu, beliau turunkan kalimat bijak di atas kepada gw, katanya saat beliau ngerasa kerja keras, entah ada energi apa yang membuat hatinya terasa lembut. Gw ngerasa itu bener karena gw ngalamin. Beliau paling sering ingetin gw buat ngurus rumah, setidaknya itu latihan gw buat kerja keras. Ya, benar ternyata. Saat gw senang beres-beres rumah, emang cape, cuma ngerasa punya hati yang lembut. Beda sama gw yang lagi males, apapun yang masuk ke kuping gw, suka gw tolak. dan gw berkesimpulan yang menolak semua itu ya hati gw. See?


"Kamu tau salah satu kunci sukses dan hidupmu bahagia? Satu, sayang sama orang tua perempuan. Hormat sama orang tua peremuan."
Kalian tau? Saat gw denger kata-kata di atas, gw merinding. Beliau ga pernah berhenti nasehatin gw, tapi ketika gw diminta untuk hormat sama orang tua, beliau slalu utamain, anaknya sayang sama Ibu dulu.

Kembali lagi gw inget hari-hari beliau dulu, sejak SMA memang sudah ditinggal alm. kakek, dan satu-satunya orang yang bisa jadi tempat berbakti ya, nenek gw. Dan itu memang terbukti mengantarkan kesuksesan beliau. Subhanallah.

Kemarin, waktu gw cerita tentang hp gw yang ilang, beliau responnya "Kamu ngelawan mama ya, Rin?" ya, unik memang dan mungkin ga nyambung kalau dicari sebab-akibat secara realistis. Cuma, itu kembali mengingatkan gw akan pesan keduanya.

Hidup beliau inspiratif banget buat gw pribadi. Cerita-cerita beliau adalah salah satu yang jadi penahan gw untuk mengeluhkan hidup gw sekarang. Hal kecil contohnya, gw ngeluh sama makanan A, inget kalo dulu beliau sama keluarganya aja kalau makan sepiring buat 8 orang (kakak-adiknya), gw sekarang masih sempet-sempetnya ngeluh?Ga etis.

Ya, gw anak pertama yang sekali lagi menjadi orang pertama yang bakal dilihat kesuksesannya. Orang pertama yang ditunggu 'jadi orang' nya. Orang pertama yang bakal bikin mereka seneng kalau gw sukses atau yang bakal bikin mereka sedih karena gw gagal.

Oh ya satu lagi, gw bukan tipe anak yang seneng mengucapkan terima kasih dengan kata-kata, gw lebih seneng mereka tersenyum karena gw bisa banggain mereka. Dan inilah pesan terakhir bokap gw..

"Rin, belajar yang bener, kuliah masuk kedokteran ya, jadi dokter aja gausah macem-macem, dulu Bapak diharepin sama Mbah (baca:nenek gw) buat jadi dokter tapi Bapak ga mau.. Kamu yang nerusin ya.."

Ngerti kan kenapa sekarang gw sangat amat ngotot pengen jadi dokter?

7 comments

  1. gw juga ngalamin hal yang sama :)
  2. wah iya? hal yang sama tentang apakah?
  3. terutama yang poin terakhir, mirip
  4. semangat ariiiiin :)
  5. @wawi : waaah iya wi? semangat yaa ! wawi jg mau jadi dokterkah?

    @rere : iyaaa re pasti:D makasih hehe, semangat juga yaaa re ^^ sukses trss..
  6. iya rin, tapi gamau jadi dokterr
  7. mau jadi apakah? semangat dan sukses ya wawi :)