Berbahagialah

Daftar isi [Tampil]
Sudah dua hal yang cukup besar, yang membuat gw semakin ngerasa, gw ga bisa lagi ngerasa sedih. Sekali lagi, gw ga bisa sedih. Aneh kan? Lumrahnya sebagai manusia mungkin kalau ada yang ga sesuai dengan keinginan hati pasti sedih, setidaknya untuk sehari-dua hari deh...
Dua hal sakali lagi gw bilang, pertama terjadi di penutup Mei dan yang kedua terjadi di pembuka Juni. Hebat memang, berhasil membuat gw mengukur diri, gw masih normal ga ya?

Penutup Mei.
Pengumuman AFS, dan hasilnya? Nomer 16 ga ada di daftar yang lolos seleksi pertama. Saking hebatnya gw ambil hikmah, dengan muka datar dan suara tak bersalah, gw bilang ke nyokap, "Ma, ga lolos AFS, hehe.." Nyokap dengan kaget langsung menjawab,"Yah..kenapa? yaudah gapapa, temen-temen kamu banyak yg masuk?" Gw menjawab dengan penuh ketidakpastian "Banyak kali..."

Jujur, saat banyak temen gw yang ga masuk AFS dan mereka sedih, gw malah ga ngerasa sedih, ya banyak yang bilang "Sabar ya...memang bukan jalannya rin." Sabar ya. Memang bukan jalannya. Gw sudah sangat paham atas kalimat itu jauh sebelum orang-orang bilang ke gw.
Sedih ga sedih pengumuman ga akan berubah jadi gw diterima kan? Nangis ga nangis ga akan bisa ngubah gw jadi pergi AFS kan? Itu pikiran gw yang membuat gw ga bisa sedih dan ga bisa nangis.
Allah masih menjagamu, Rin, dari heterogennya dunia, soalnya kamu belum sanggup, kendaliin budaya hidupmu yang sekarang dulu ya Rin, nanti kalau Allah sudah mengukur kamu sanggup tinggal di belahan bumi lain, waktunya ga akan menyimpang kok

Aaaaah ya, selalu saja, gumaman hati gw sendiri menahan gw agar ga jadi sedih. Gw bersyukur, Allah masih kasih kekuatan dari dalam hati untuk menghibur gw dengan segera saat seharusnya gw sedih. Alhamdulillah.


Pembuka Juni.
Hari pertama gw ulangan umum. Hari pertama tenaga dan pikiran gw mulai tempur, dan sepulah sekolah? Hp gw dicopet. Keterlaluan memang kalau gw benar-benar tidak merasa sedih. Gw ngerasa bersalah. Ga bisa jaga pemberian kedua orang tua gw. Boro-boro 3 juta, 1000 rupiah pun gw ga belum tentu yakin bisa dapet dengan tangan dan keringat gw sendiri.
Tapi di tengah itu, gw ga sedih! Lagi-lagi dorongan hati gw yang sangat pintar dan selalu on time dateng.

Rin, tandanya kamu memang harus belajar penuh seminggu ini. Allah mau kamu fokus belajar, ga main HP, ga pecah konsentrasi karena berita-berita dari HP, biar target ga remedial kamu tercapai

Yap. Selalu bisa gw 'iya'kan semangat hati gw sendiri. Gw sangat bersyukur obat sedihnya cepet dateng, ga usah nunggu berhari-hari, ga usah nunggu gw pegel gara-gara cemberut, gausah nunggu air mata gw habis, Alhamdulillah.

Ternyata, bahagia itu sangat sederhana. Pertama, dengan selalu ingat, Siapa Yang Maha Menghendaki itu, kedua, dengan berusaha memahami, kehendak-Nya itu sebenernya baik.

Setelah kau penuhi keduanya, maka berbahagialah...

5 comments

  1. setuju RIn !

    saya juga yang hilang hape,rusak hape,rusak muka tidak pernah bersedih !!

    semangat !!
  2. Betul betul betul
  3. @a monox : "rusak muka tidak pernah bersedih" -> plis dong a, -___-"

    semangat!!



    @wawi : iyeiyeiyee
  4. lainiiii :)
  5. teh ndu :)

    *apacoba*